KOMUNIKASI KESEHATAN DALAM PERSPEKTIF AL-QUR’AN

Suasana Ramadhan yang berbeda pada kali ini diharapkan bisa terus  meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT.  Salah satunya dengan melakukan kajian Al-Qur’an untuk memperoleh pemahaman yang dapat meningkatkan keimanan. Ditambah keistimewaan  Ramadhan sebagai bulan diturunkannya Al-Qur’an oleh Allah SWT sebagai petunjuk bagi manusia (Al-Baqarah: 185).

Salah satu yang penting dalam wabah covid-19 ini perlu dikaji informasi tentang kesehatan menurut Al-Qur’an dan Komunikasi Kesehatan. Guru Besar Ilmu Dakwah IAIN Purwokerto, Prof. Dr. Abdul Basit, M.Ag  mencoba melakukan kajian tentang Komunikasi Kesehatan dalam Perspektif Al Qur’an.

Menurut Prof. Abdul Basit, memahami Al-Qur’an diperlukan metode  tafsir secara komprehensif, pada kajian ini menggunakan metode maudhu’i atau metode yang sifatnya tematik. Untuk memahami komunikasi kesehatan diawali dengan keyword yang tersebar di dalam Al-Qur’an. Al-Qur’an banyak menyebutkan istilah istilah komunikasi seperti panggilan, berita, peringatan dan seterusnya. Kemudian setelah diriset/dikaji, Al-Qur’an  tidak menggunakan kata Shihhah atau Afiah dalam menjelaskan tentang kesehatan tetapi menggunakan kata Quwwah sebanyak 42 kali, Thaharah sebanyak 15 kali, Tazkiyyah 23 kali, Ithmaanna 12 kali, Syifa 6 kali, Maridl 24 kali, Adza 23 kali, Rijsun 8 kali dan Saqiyyun sebanyak 12 kali.

‘Setelah dirangkum dari sekian kata di atas, kesehatan ternyata mengandung makna secara fisik, spiritual, psikis dan sosial. Jadi ini sejalan dengan empat kesehatan yang dikembangkan oleh WHO bahwa sehat itu bukan hanya diukur dari fisik dan mental saja tetapi juga sosial dan spiritual,’’  jelas Prof. Abdul Basit, Selasa (12/05/2020).

Komunikasi Kesehatan adalah suatu usaha sistematis bagaimana mempengaruhi perilaku manusia supaya bertingkah laku sehat  dengan menggunakan pendekatan komunikasi antar individu, kelompok maupun massa.

Makna Komunikasi Kesehatan dalam Al-Qur’an dapat dipahami dengan redaksi satu atau sekelompok ayat yang menyebutkan istilah komunikasi dan kesehatan. Komunikasi kesehatan yang diajarkan oleh Al-Qur’an berkaitan dengan pendidikan untuk merubah perilaku manusia menjadi sehat.

Pertama. Menjaga kesehatan fisik,  tidak hanya merubah faktor internal tapi juga perlu dukungan faktor eksternal, Al-Qur’an banyak menyebutkan tentang dukungan perilaku secara fisik seperti penggunaan air bersih, pelarangan makanan haram, istirahat dan olahraga. Perhatikan dalam surat Al Muzammil ayat 1-4 ada kata komunikasi yaa ayyuhal muddatsir dan ada kata kesehatan Thaharah yang dimaknai secara fisik, karena dari 15 kata Thaharah di dalam Al-Qur’an lebih dominan dimaknai secara fisik. يايها المدثر. قم فانذر. وربك فكبر. وثيابك فطهر

Kedua.  Menjaga kesehatan spiritual, artinya jangan sampai sebagai umat yang diberi pedoman Al-Qur’an terbawa ajaran yang menyimpang seperti atheis dan polities. Karenanya diberi modal berupa hati untuk melakukan komunikasi  transendental (Ar Ra’d aAyat 28) yang diawali dengan keyakinan kita kepada Allah melalui hati. Ada unsur komunikasi dalam surat Ar Ra’d ayat 28 yakni Bidzikrillahi dan kata kesehatan spiritual Ithmaanna yang artinya tenteram. الذين امنوا وتطمئن قلوبهم بذكر الله الا بذكرالله تطمئن القلوب

Ketiga. Menjaga kesehatan psikis berkaitan dengan emosi, mensucikan dalam arti lebih banyak psikis, surat Al- ‘Ala ayat 14-15 menunjukkan komunikasi yang sifatnya psikis قد افلح من تزكى . وذكر اسم ربه فصلى . Banyak penjelasan dalam Hadits seperti unsur riya, sombong dan stress.

Terakhir, menjaga kesehatan sosial yang diisyaratkan dalam istilah adza pada surat  Al- Ahzab ayat 58.                                     والذين يؤذون المؤمنين والمؤمنات بغير مااكتسبوا فقد احتملوا بهتانا واثما مبينا “Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata”.

“Adanya wabah covid-19 bukan berarti tidak berinteraksi,  buktinya hubungan dengan  keluarga  semakin dekat. Kemudian juga bisa berinteraksi dengan menggunakan media sosial secara sehat. Sebagai  makhluk sosial tidak mungkin manusia meninggalkan komunikasi sosial , jadi sehat tidak hanya fisik saja, kesehatan bisa dilihat secara holistic , banyak sekali yang kita pelajari dari Al-Qur’an, ini perlu terus dikembangkan karena kajian ini hanya sebagian kecil saja dan semoga bermanfaat buat umat,” tutup Prof. Abdul Basit.

Print Friendly, PDF & Email